Sunday, June 25, 2017

Lebaran Terakhir

Sebelumnya, seperti biasa kita ucapkan dulu:

Perkenalan tokoh
Atas: Shofi, Luthfan, Ryza, Aby, Amar, Caesar
Bawah: Vita, Rezkita, me, kak Ulya, Tsani

Selamat Hari Raya Idul Fitri 1438 H !

Btw, since hopefully gue akan lulus di bulan Maret 2018, lantas Idul Fitri kali ini akan menjadi Idul Fitri terakhir gue di negeri sakura ini. Maka dari itu, gue ingin melakukan hal-hal yang membuat Idul Fitri gue berbekas (e&) hahaha. Walaupun somehow lebaran kali ini gue agak sedikit lebih sedih sih hehehe.
Berikut ini merupakan hal-hal yang gue lakukan di Idul Fitri tahun ini, baik sama maupun berbeda dengan tahun lalu.

Yang sama dengan tahun lalu:
1. Takbiran sama Anak Muda!
Ngumpul sama Geng Anak Muda selalu menjadi hal favorit gue selama gue di Jepang sejauh ini. Tak heran selama Ramadhan ini pun kami membuat dua agenda wajib: bukber dan takbiran. Iya, takbiran, walaupun nggak beneran takbiran sih, namun at least sejak tahun lalu, di malam sebelum Idul Fitri kami selalu berkumpul dan masak bersama agar masih bisa merasakan rasa rumah di tanah perantauan ini. Andd yes, malam Takbiran kemarin, kami memasak (lagi-lagi) opor dan sambal goreng kentang, Lengkap dengan ketupat pun, walaupun ketupatnya ketupat instan thanks to Tsani hihi. Well hampir semua masakannya thanks to Tsani sih. Selain main dish, ,kami juga membuat takjil-takjil cantik seperti roti gulung dan puding roti sesuatu yang (walaupun tetap thanks to Tsani for the guide) tapi kali ini yang membuat from the scratch adalah tangan-tangan kotor gue, Luthfan, dan Caesar hahahah. At least keberadaan Anak Muda ini meminimalisir rasa rindu gue sama orang-orang rumah, terutama karena di medsos isinya temen-temen lagi sama keluarga semua.
Let's eaaat!

Terima kasih sudah menjadi keluarga keduaku!

2. Sholat di SRIT
Yup, masih sama kayak tahun lalu, gue masih memutuskan untuk melakukan sholat Ied di SRIT alias Sekolah Rakyat Indonesia Tokyo walaupun rintik-rintik hujan membasahi bumi tadi pagi dan berakibat sholat Ied tumplek di dalam gedung; Masjid Indonesia Tokyo, Balai Indonesia, dan lorong-lorong SRIT. Di luar dugaan, jumlah jamaah di SRIT tahun ini SUPER MEMBLUDAG, namun  mungkin hal ini disebabkan oleh jatuhnya Idul Fitri pada hari Ahad (libur) dan ada orang-orang yang kepo sama masjid baru, Masjid Indonesia Tokyo hihi.

Yang beda dengan tahun lalu:
1. Nggak sholat Ied full team sama Anak Muda huhuhuhuhu sad
Jadi ceritanya Rez, Shof, Ghif, dan Luthfan tidak berangkat sepagi gue dan SRIT udah overload sama jamaahnya yang ternyata ada 4,000 orang masya Allah. Gara-gara itu, akhirnya mereka memutuskan buat sholat Ied di masjid lain, yaitu Tokyo Camii. Huhu super sad sih bagian ini, mengingat tahun lalu gue bisa sholat bener-bener barengan sama mereka, tapi kali ini bahkan karena satu dan lain hal, gue sholatnya sendirian (I mean ga kenal kanan kiri).

2. Nggak makan di KBRI :'
Yup, ini juga yang bikin gue agak sad karena makan di KBRI adalah salah satu way to silaturahim dengan semua orang yang kadang pas sholat Ied ga sempet ketemu. Pun bisa makan opor-lontong-dll gratiessss. Tapi tahun ini, gue ga sempet kesini juga karena mau cepet-cepet ketemu Anak Muda yang lain yang sholat di Camii. But anyway, kami akhirnya makan bareng juga di resto pizza Shakey's yang untungnya interiornya OK jadi foto lebarannya jadi OK hahaha.



3. Jadi Panitia Sholat Ied di SRIT!
Kalau tadi gue bilang gue ingin melakukan hal-hal yang membuat Idul Fitri gue berbekas, inilah salah satu yang menurut gue bener-bener bakal berbekas pada Idul Fitri tahun ini. Awalnya gue cuma iya-iya ngasal gitu pas ditawarin jadi panitia karena gue kira bakal cuma ngarah-ngarahin jamaah dengan mudah kayak tahun lalu dan cuma dua gelombang. TAPI gue salah saudara-saudari. Sholat Ied tahun ini penuh dengan tantangan. Hal ini dikarenakan, seperti yang telah gue mention di atas, jamaahnya yang membludag, kemudian hujan sehingga semua jamaah harus dijejalkan indoor. Hal ini berakibat sholat Ied yang tadinya direncanakan akan diselenggarakan dalam 2 gelombang (gelombang 3 dipersiapkan tapi hanya cadangan), bertambah menjadi EMPAT GELOMBANG CUY. MasyaAllah. Luar biasa. Dan gue sebagai panitia abal-abal pun berubah jadi ikutan ciyus karena kami harus cepat dalam membantu mobilisasi keluar masuk jamaah saat pergantian gelombang, ditambah lagi dengan situasi di luar hujan yang agak membuat chaos karena orang-orang ingin berteduh dan lain sebagainya. Gue sebenarnya agak sedih juga karena prosesi sholat Ied gue kayak kurang khusyu juga. Ceritanya gue lagi standby di tangga buat mobilisasi perpindahan gelombang satu ke gelombang dua dalam kondisi gue belum sholat. Kemudian tiba-tiba sholat dimulai terus gue liat ada space kosong di sebelah seorang ibu-ibu yang sholat di tangga juga, jadi gue langsung gelar sajadah dan ikut sholat. Bener-bener ujug-ujug dah. Pun abis sholat, gue tau gue seharusnya dengerin khutbah, but instead, gue malah bantuin ngiderin kotak infaq jadi nggak khusyu juga dengerin khutbah dan baca doanya huhu sad. Namun ya sudahlah, alhamdulillah semua terbayar dengan berjalannya acara dengan lancar walau kadang ada ibuk-ibuk rese yang tidak bisa diajak kerjasama. Malah gue terharu karena sempet pas lagi ngarah-ngarahin jamaah, tiba-tiba ada jamaah yang ngajak salam-salaman minal aidin gitu terus bilang, "Mbak makasih ya udah bantu pelaksanaan sholat Ied." huhu cry langsung seneng banget dibilang gitu. Dasar manusia haus terima kasih :'
Btw ini kondisi antrian sholat Ied di SRIT tadi pagi.
Orang semua cuy ini

Well, demikianlah sedikit cerita gue buat Ied tahun ini.
Semoga kebiasaan-kebiasaan baik ketika Ramadhan tidak lantas luntur di bulan-bulan berikutnya. Dan semoga masih bisa dipertemukan dengan Ramadhan tahun depan dalam kondisi yang lebih baik lagi. Aamiin.

Thursday, June 22, 2017

Puasa-Puasa Rantau

Buat semua orang yang bertanya gue puasa berapa jam:

Karena saat ini merupakan musim panas, maka gue puasa 16,5 jam, dari jam 2.30an sampai jam 7 malam.

Kronologisnya begini:
Setelah berbuka puasa pada pukul 7 malam, gue akan sholat maghrib lalu makan besar sambil menunggu waktu Isya yang biasanya baru masuk pada pukul 9 malam. Setelah itu, selesai sholat tarawih (jika ideal) adalah jam 10 malam, lalu melakukan kegiatan lain-lainnya sampai jam 11 malam, kemudian tidur sejenak sampai 1.30 untuk menyiapkan sahur dan lain-lain. Lalu biasanya jam 3.30 gue tidur lagi sampai waktu yang tidak ditentukan.

Itu kalau ideal.
Ideal saja tidur malamnya cuma 2,5 jam, men. Biasanya kalo gue pulang kemaleman atau habis bukber, selesai teraweh dan segalanya bisa baru jam 12an dan jadi galau mau tidur atau enggak. Alhamdulillahnya nggak pernah kebablasan sahur. Seringnya, tidur yg cuma 1-2 jam di malam harinya sangat nggak nyenyak sehingga mengakibatkan kelelahan di sisa hari tersebut (walaupun abis subuh tidurnya agak bablas, but still).

Tidak heran, banyak teman-teman gue yang memutuskan untuk yaudah weh nggak usah tidur pas maleum, mendingan ditungguin aja itu waktu sahur jam 2 pagi. Padahal sahurnya mah cuma nasi sama dadar telur dikasih irisan kol biar sehat dikit, kalo niat dikit ya naik kelas jadi sop atau soto ayam lah. Syukur-syukur kalo ada sisaan bukber (biasanya kalo bukber di rumah orang dan makanannya sisa, kami-kami yang anak kosan suka dibekelin wkwk alhamdulillah). Udah gitu sahurnya juga sambil merem melek nggak ada hiburan kayak di Indonesia. Gue mending sih masih punya temen serumah. Tapi pas temen serumah gue lagi nggak puasa, ampun deh sedih banget rasanya makan dalam kondisi belum laper, tengah malem, trus sendirian pula. Mana kadang-kadang suka denger suara langkah dari di luar pintu yang menandakan kayak ada orang baru pulang late night gitu. Ya tau sih itu orang, tapi kan tetep deg-degan mayan cuy.

Pas awal-awal juga gue kayak harus pay attention banget sama HP dan apps Muslim Pro karena hanya dia lah satu-satunya yang menunjukkan waktu sudah Subuh atau belum. Apalagi mengingat gue adalah tipe yang suka minum air putih segentong pas injury time, kayak berasa harus memanfaatkan waktu semaksimal mungkin gitu wk. Begitupun kalau berbuka puasa. Yang absurd adalah, dengan apps yang sama (Muslim Pro ftw), kadang gue dan teman-teman gue bisa berbeda-beda waktu Maghribnya. Contohnya kemarin pas gue bukber, apps gue bilang jam 19.00 sementara apps temen gue ada yang bilang 19.01 dan ada juga yang bilang 19.03 wkwkwk. Kalo lagi nggak puasa mah beda 3 menit nggak berarti ya. Kalau lagi menanti buka puasa gini lhooo even 1 second matters kan wkwkwk apalagi makanannya udah terjembreng di meja. Jadilah buka puasanya sesuai mazhab masing-masing, tepatnya mazhab apps masing-masing.

Adzan?

Yah boro-boro lah mana kedengeran dari rumah. Dikira di Indonesia apa, tiap kelurahan ada masjidnya, belum lagi mushola-mushola yang bertebaran dimana-mana. Dan mushola serta masjid sebanyak itu tentu boleh mengumandangkan adzan dengan leluasa kan? Di sini boro-boro. Ketika gue curhat kangen adzan, eeeh ada temen gue yang malah nanya, Bukannya waktu itu lo minta donasi buat masjid Bel? Itu belum jadi masjidnya? Kok bisa gak denger adzan?

Yang dia omongin adalah Masjid Indonesia Tokyo btw. Alhamdulillah masjidnya sudah jadi. Jaraknya alhamdulillah cukup dekat dari rumah gue yaitu sekitar 6 km. Sayangnya dari jarak segitu tentu saja adzan tidak terdengar dari rumah gue plis. Kalau mau lebih detilnya bisa baca tulisan senior gue yang sangat menyentuh tentang masjid dan kehidupan sebagai muslim minoritas.

Pertanyaan lain yang suka bikin gue gedeg adalah: Lebaran pulang kan, Bel?

Wooy lo kira orang Jepang ngerayain lebaran? Lagian Tokyo-Depok bukan Bandung-Depok keleus. Dan gue nggak setajir itu buat bisa pulang pergi Tokyo-Depok seenak jidat. Even worse nih ya, hari Minggu lebaran, hari Seninnya gue udah ada jadwal bimbingan lagi sama sensei. Masih nanya gue lebaran pulang atau enggak?? Oke ini edisi sensi dan panik karena nggak tahu pas bimbingan mau laporan progress apa wkwkwk.

Tapi ya begitu lah.

Dengan tantangan-tantangan tersebut, gue malah semakin menikmati setiap detiknya, karena gue tahu, ini yang akan gue rindukan di masa depan. Apalagi mengingat bulan Ramadhan ini adalah bulan Ramadhan terakhir gue di Jepang (aamiiin). Gue masih harus bersyukur sih mengingat ada teman-teman gue di belahan dunia lain yang puasanya bisa sampe 20 jam. Gile 4 jam buat buka-maghrib-isya-teraweh-sahur dong cuy? Ga sanggup sih gue kayaknya wallahua'lam.

Dan anyway, Ramadhan kali ini sukses meningkatkan skill gue dalam memotong buah, serta memasak bakwan dan martabak karena beberapa kali bukber gue ditugaskan buat bikin itu semua karena gorengan is lyfe. Alhamdulillah yah ada saja memang berkah Ramadhan wkwkwk. Oh ini gue sertakan foto-foto bukber terpalingberkesan Ramadhan ini: Bukber sama Geng Anak Muda.

Squad Anak Muda

Martabak ala gue dan Rezkita

Es Buah ala Bersama

Tiramisu ala Rezkita dan gue
(Iya, harus dimention banget mana yang bikinan gue)

Sekarang Ramadhannya sudah hampir habis. Semoga bisa memaksimalkan ibadah di detik-detik terakhir Ramadhan tahun ini dan semoga dipertemukan dengan Ramadhan tahun-tahun depan dengan kondisi yang lebih baik lagi. Dan semoga berkah dan kebiasaan-kebiasaan baik di bulan Ramadhan ini bisa lanjut terus walaupun sudah bukan Ramadhan. Aamiin.

Saturday, June 3, 2017

Masjid dengan Jendela yang Tertutup Rapat

Berikut ini merupakan tulisannya kak Lukman Adi Prananto, senior di Tokodai yang merupakan ketua PPI Kanto, tentang bagaimana beribadah sebagai muslim di negara dimana kami menjadi minoritas. Agar yang tinggal di negara mayoritas tidak lupa bersyukur dan ingat untuk saling menghargai.

======================================================================

9 Ramadhan 1438 H, berarti sudah ke 9 kalinya Masjid Indonesia Tokyo digunakan untuk beribadah, mulai dari Shalat Tarawih, Shalat Shubuh - Isya, sampai Shalat Jumat.
Dengan titel sebagai “Masjid Pertama”, mungkin kita sama sama membayangkan kalau masjid ini adalah masjid super megah, dengan jumlah jamaan ribuan, dan suara azannya menggelegar ke seluruh penjuru Kota Tokyo, atau minimal ke “kecamatan” Meguro, tempat masjid ini dibangun.
Apalagi saat ini sedang ramadhan. Selayaknya masjid di Indonesia, acara2 semisal sahur dan buka puasa bersama tentu lumrah dilakukan, dan pasti ramai hingga membuat jalanan macet dan lain sebagainya.
Namun itu semua cerita di Indonesia. Tokyo, jauh berbeda dengan Jakarta. Ketika masjid ini melakukan “debut” nya melakukan ibadah pertama, yaitu pengajian peresmian masjid (belum sampai ibadah shalat), beberapa anggota DKM Masjid berdiri disekitar masjid untuk memastikan suara yang keluar dari masjid tidak mengganggu kenyamanan warga sekitar.
Dan benar saja, beberapa warga keluar dan bertanya tentang aktifitas masjid karena ada suara cukup besar yang terdengar, lalu mau tidak mau kami harus “minta maaf”, serta menjelaskan mengenai keadaan masjid bla bla bla sampai si tetangga ini “puas”. Evaluasi kami, mungkin saat itu ada jamaah yang kepanasan lalu membuka jendela masjid sehingga mau tidak mau suara dr dalam masjid terbawa keluar. Ini kesalahan fatal.
Ya beginilah beribadah di Jepang. Alih-alih adzan dengan suara yang lantang, jendela masjid harus ditutup rapat-rapat agar tidak ada suara yang mengalir keluar masjid.
Masjid Indonesia Tokyo dibangun di kawasan perumahan yang sangat padat, jalannya juga sempit sekali. Mobil saja kalau sudah papasan, salah satu harus mengalah karena jalan raya nya tidak bisa diisi 2 mobil sekaligus. Bahkan beberapa hari lalu, panitia harus izin keluar dari shaf solatnya untuk memastikan suara “aamiin” tidak terlalu terdengar keluar.
Kalau ada 1 saja tetangga komplain karena berisik, sudah hampir pasti akan ada polisi datang untuk menengahi, dan situasi ini kurang baik. Jadi, kami benar2 memastikan masjid ini steril dari suara2 berisik.
Tidak ada yang salah dengan Islam yang ramai, azan yang membahana, hingga ramadhan yang meriah. Tulisan ini juga tidak dibuat untuk menegasikan hal2 tersebut. Islam yang ramai atau sepi, Azan yang keras atau pelan, Masjid yang terbuka atau tertutup rapat, semua adalah bagian dari manifestasi empati terhadap masyarakat disekitar kita.
Jika ada yang selalu berucap bahwa Islam itu keras, tidak ramah terhadap non-muslim dan bahkan cenderung mengancam hal yang berbeda dengan Islam, maka kami hendak berbagi sebuah cerita lain.
Islam tidak seperti itu. Sejak awal mendirikan masjid ini, berkali2 sudah kami lakukan sosialisasi dengan tetangga2, sekedar untuk memastikan hidup mereka tetap nyaman walau masjid ini berdiri.
Di luar negeri, nama Islam sudah negatif berkat pemberitaan2 sepihak dari berbagai media. Islam tidak hanya soal teroris, tukang bikin rusuh, apalagi soal ISIS.
Kepada teman2 Jepang, kami selalu berharap agar mereka melihat kami sebagai muslim2 yang segan, yang punya empati tinggi, yang sungkan untuk mengganggu ketenangan mereka ketika kami beribadah. Bukan hanya khusyuknya shalat yang kami pikirkan, namun juga kedamaian lingkungan sekitar kami yang lebih utama.
Jadi kepada teman2 yang benci Islam, atau yang merasa dalam Islam hanya ada kebencian, maka pintu masjid kami terbuka lebar untuk teman2. Lihat kami lebih dalam.
Kami mohon maaf jika teman2 pernah terancam oleh perlakuan umat muslim. Saat ini, Islam tidak dapat digeneralisir oleh satu atau dua kejadian. Dalam Islam terdapat banyak hukum2 yang diturunkan oleh Allah SWT melalui kitab suci kami.
Masalahnya, saat ini tidak ada “hakim” yang dapat menilai hukum dan menentukan sanksi, hanya hati dan ruh kami yang menjadi hakim atas tindakan kami. Maka wajar jika kemudian ada umat muslim yang kasar, ofensif, dan lebih banyak lagi umat non-muslim yang masuk kedalam islam, lalu merusak Islam dari dalam.
Atas keadaan ini, dan juga karena status kami sebagai minoritas, maka pekerjaan dan amanah kami berlipat.
Mohon doakan kami, agar kami tetap menjaga jendela masjid ini tertutup dengan rapat agar masjid tidak menjadi tempat yang tidak nyaman bagi tetangga2 kami.
Mohon doakan kami juga, agar kedamaian yang kami bawa ini tulus, karena kami percaya ketulusan akan menular.
Semoga masyarakat2 jepang kelak bisa merasakan hal positif dari ketulusan ini, lantas menjadi mengerti bahwa Islam, dan Indonesia, adalah kelompok yang sejuk, damai, dan hidup dalam perasaan penuh empati terhadap orang lain.
Semoga masjid ini menjadi sumber kedamaian dan menjadi etalase Islam yang sebenarnya.

4 Juni 2017

Tuesday, May 23, 2017

Cerdas

O: Kalo chat kita dibaca netizen, udah abis kali kita Bel dibully.
B: Ya tapi kita kan cerdas, omongin ginian nggak di public.

Sunday, May 21, 2017

Jadi Cewek Umur 23

SUSAH.

Udah. Titik.

Well iya gue mau ngomongin hal terstandar yang sering banget ditanyain orang buat perempuan seumur gue.

Nikah dan jodoh.

Gue inget banget waktu itu di bandara sebelum gue berangkat ke Jepang, gue ketemu dan make a small talk sama ibuk-ibuk random. Setelah dia tau gue mau kuliah ke Jepang, pertanyaan dia adalah: mbaknya udah nikah? Buset deh buk saya ke Jepang mau S2 bukan mau honeymoon.

Ya sebenarnya gue bukan tipe yang risih sih ditanya-ditanya begitu, dibandingin sama temen gue yang langsung meledak-ledak kalo ditanyain. Gue, kalo ditanya, paling banter cuma ketawa terus bilang "sama siapa woy."

However yang bikin gue kesal adalah kalau ada orang yang sudah mulai nyerocos ngasih nasehat tentang apa yang seharusnya gue lakukan, yang kalo kata mereka, biar gue nggak jomblo lagi.

Oke disclaimer lagi, Gue nggak menutup diri sama segala masukan dan input yang membuat gue agar menjadi lebih baik lagi, tapi jangan lebay bisa?

Contoh:
1. (kak) Bel belajar masak dong 
Ya emang gue merantau selama setahun nggak pernah masak? Tajir amat. Gue masak kok, ya walaupun ala kadarnya. Karena apa? Karena gue masak buat diri gue sendiri, dan gue kuliah S2 ergonomi kognitif bukan kuliah tataboga. Kalo gue udah punya motivasi dan waktu buat masak enak, gue pasti masak enak kok. Sekarang kan yang penting bisa masak dulu demi bertahan hidup. Jadi kalo ditanya bisa masak apa enggak? Bisa jir. Elu, elu, dan elu juga harus bisa, karena masak itu skill wajib manusia untuk bertahan hidup.

2. Bel pake rok lah sekali-kali
Lah gue emang pake rok sekali-kali kok. Kalo gue lagi pake rok, emangnya harus gue tunjukin ke seluruh umat di dunia? Jangan lebay zzz apalagi yang kalo pas ngeliat gue pake rok, reaksinya langsung, Bella pake rok???? B aja keles.

3. Bel kalo ketawa jangan lebar-lebar
Kalo yang ini gue emang sadar suara ketawa gue mengganggu sih wkwkwk jadi gue berusaha mengecilkan volumenya.

4. Jadi cewek kaleman dikit lah

5. Dewasa dong Bel, dewasa

6. Bel lu jadi orang jangan pecicilan lah, kalo udah nggak pecicilan lagi gue comblangin deh.

Poin 4, 5, dan 6, akhirnya membuat gue mikir.
Jadi keberadaan orang yang mencintaimu apa adanya itu bullshit apa gimana?

Sunday, May 14, 2017

Taubat

وَهُوَ الَّذِي يَقْبَلُ التَّوْبَةَ عَنْ عِبَادِهِ وَيَعْفُو عَنِ السَّيِّئَاتِ وَيَعْلَمُ مَا تَفْعَلُونَ


"Dan Dialah yang menerima taubat dari hamba-hamba-Nya dan memaafkan kesalahan-kesalahan dan mengetahui apa yang kamu kerjakan,"

Wednesday, May 10, 2017

Sudah?

Banyaknya peristiwa yang terjadi akhir-akhir ini justru membuat gue berfikir.

Sudah sempurnakah iman gue?
Sudah sempurnakan ibadah gue?
Sudah seikhlas apa gue dalam melakukan kewajiban gue sebagai seorang Muslim?
Sudahkah gue mengacu kepada Al-Quran dan Hadits dalam setiap langkah gue?